Home SPA & BEAUTY Pahami Struktur Rambut & Perawatannya By Nana Boediman SIBEL HAIRDRESSING

Pahami Struktur Rambut & Perawatannya By Nana Boediman SIBEL HAIRDRESSING

41
0
Nana Boediman

Tabloidseleberita, – Rambut adalah protein filamen (serat) yang tumbuh dari hair follicles yang terletak di dalam kulit bagian dermis. Memiliki rambut adalah salah satu karakteristik pada mamallia. Protein filament tersebut terbagi menjadi dua tipe, terminal (rambut yang lebih tebal, biasa pada kepala, alis, area genitalia) dan tipe satu lagi adalah vallus (bulu yang tipis, biasa di daerah tangan, kaki).

Untuk diketahui Struktur batang rambut terbagi menjadi 3, yaitu: Medulla, Cortex dan Cuticle.

MEDULLA merupakan Bagian terdalam tidak semua tipe rambut memiliki medulla, biasa rambut yang naturally blonde, tidak memiliki medulla.

CORTEX Bagian kedua, Cortex terbuat dari Keratin filamen yang berbentuk seperti kabel telepon, sifatnya elastis, sehingga ketika anda menarik rambut anda, dia akan elastis, kemudian jika dilepas kembali, bentuk protein tersebut akan kembali seperti semula. Keratin filamen tersebut disatukan oleh disulphide bond dan hydrogen bond. Setiap orang memiliki Keratin tersebut, memilik pigment yang disebut sebagai melanin. Melanin pigment pada rambut yang menentukan warna rambut natural pada manusia. Ada dua tipe melanin, yaitu eumelanin (memberikan pigment lebih gelap pada rambut) dan pheomelanin (memberikan pigment lebih terang daripada rambut), Tekstur Rambut dipengaruhi dari beberapa faktor, salah satunya adalah bentuk dari hair follicle, Pada orang Asia, hair follicle biasanya memiliki bentuk hair follicle yang bulat, sehingga akan memiliki dissulphide bond yang lebih sedikit di batang rambut. Sehingga bentuknya menjadi lurus. Sedangkan besarnya hair follicles menentukan tipis atau tebalnya batang rambut.

CUTICLE, atau Kutikula rambut adalah bagian terluar dari batang rambut. Kutikula Ini terbentuk dari sel-sel mati, berbentuk lapisan yang overlap dan membentuk sisik yang memperkuat dan melindungi batang rambut. Pada kutikula yang sehat, batang rambut akan terasa lembut.

Latar Belakang Tentang Rambut

Pada tubuh manusia, kuku, rambut, tendon, antibodi, dan hemoglobin mengandung protein. Protein adalah polimer alami yang membentuk 15% dari tubuh kita. Ini adalah makromolekul yang sangat besar molar mass nya bisa dari 6.000 hingga dibawah 1.000.000 gram.

Ada dua jenis protein. Mereka yang mengatur fungsi struktural seperti keratin di kuku atau collagen di tulang disebut fibrous protein. Protein globular adalah protein yang tidak menyediakan integritas struktural. Contohnya termasuk hemoglobin yang membantu mengangkut oksigen ke seluruh tubuh dan sebagian besar enzim yang mengkatalisis reaksi seluler.

SIBEL HAIRDRESSING

Protein memiliki banyak fungsi. Seperti disebutkan di atas, mereka menyediakan struktur. Protein memfasilitasi gerakan. Sebagai komponen utama otot, mereka bertanggung jawab atas kemampuan otot untuk berkontraksi. Sebagian besar enzim adalah protein. Tanpa enzim, banyak reaksi kimia dalam tubuh kita seperti pemecahan karbohidrat untuk menghasilkan energi tidak akan berlangsung dengan mudah.

Protein seperti hemoglobin mengangkut molekul dari satu bagian tubuh ke bagian lain. Hormon adalah protein yang mengatur pertumbuhan atau mengontrol aktivitas organ – oksitosin memicu sekresi susu dan kontraksi rahim. Antibodi adalah protein yang melindungi organisme dari zat asing.

Beberapa protein memiliki fungsi penyimpanan – feritin menyimpan zat besi di hati, limpa, dan sumsum tulang. Protein lain mengatur kemampuan sel untuk merespon lingkungannya – rhodopsin adalah protein yang terlibat dalam proses penglihatan.

Bahan penyusun protein adalah asam amino. Ada lebih dari 100 asam amino tetapi hanya 20 yang biasa digunakan untuk membuat protein.

Asam amino memiliki struktur yang sama. Setiap asam amino memiliki atom karbon yang membentuk ikatan dengan amino group (-NH2), carboxylic group (-COOH), hydrogen dan side chain yang disebut R group. Apa yang membuat 20 asam amino berbeda satu sama lain adalah jenis R Group yang ada.

Berdasarkan R group , asam amino dapat diklasifikasikan menjadi 4 kategori. Asam amino nonpolar memiliki side chain yang sebagian besar terdiri dari karbon dan hidrogen, membuat R Group nonpolar dan tidak larut dalam air; karena itu asam amino ini digambarkan sebagai hidrofobik. Dalam media berair, sidechain nonpolar menolak air.

Asam amino polar memiliki rantai samping polar, membuatnya larut dalam air. Mereka juga disebut asam amino hidrofilik.

Asam aspartat dan asam glutamat membentuk kategori ke-3. Rantai samping kedua asam amino ini mengandung carboxylic group (-COOH).

Alkaline amino acids memiliki basic group yang dapat menerima hydrogen ion. Dalam lysine, amino group di side chain berubah menjadi ammonium ion ketika menerima hydrogen ion.

Amino Acid bergabung membentuk protein. Dua amino acid dapat bereaksi membentuk dipeptide. Ikatan terbentuk antara karbon dari ujung caboxylic dari satu amino acid dan nitrogen dari amino end dari animo acid lain. Reaksi tersebut menghasilkan air. amino acid yang dihasilkan yang sekarang menghubungkan dua amino acid disebut ikatan peptide.

Perhatikan bagaimana dipeptide memiliki amino end yang terbuka dan carboxyl end yang terbuka. Ini berarti bahwa additional amino acid dapat bereaksi dengan membentuk rantai yang membuatnya lebih panjang, menciptakan polipeptide dan akhirnya menjadi protein.

Struktur protein dijelaskan dalam tiga tingkatan. Struktur primer adalah urutan asam amino dalam rantai polipeptide. Urutan ini sangat penting karena menentukan identitas dan fungsi protein. Misalnya, hormon oksitosin dan vasopresin memiliki sembilan unit polipeptide tetapi dua amino acid berbeda. Akibatnya, mereka menunjukkan dua fungsi yang berbeda. Oksitosin memicu kontraksi rahim dan produksi susu sementara vasopresin mempengaruhi tekanan darah dan memoderasi fungsi ginjal.

Rangkaian peptide adalah membentuk ikatan hidrogen. Karena polipeptide memiliki beberapa ikatan peptide, ikatan hidrogen mungkin terbentuk di antara ikatan peptide dalam suatu rantai. Hal ini menyebabkan rantai untuk melipat atau menekuk menghasilkan struktur sekunder untuk protein. Struktur sekunder protein adalah konfigurasi dalam ruang rantai protein.

Ada dua struktur sekunder yang umum: lembaran alfa-helix dan beta-lipit. Dalam alfa-heliks, ikatan hidrogen memutar rantai polipeptide menjadi berbentuk spiral sehingga setiap putaran terdiri dari 3,6 residu amino acid. Ikatan hidrogen terbentuk antara residu yang berjarak 4 ruang sehingga setiap ikatan peptide terlibat dalam dua ikatan hidrogen: satu dari NH ke CO tetangga dan satu dari CO terdekat ke NH lainnya. Lima strukturnya yang seperti spiral membuat protein yang dihasilkan menjadi elastis. Keratin, protein di rambut, dan kolagen yang ditemukan di tendon memiliki struktur ini.

Lembaran beta-lipit melibatkan dua atau lebih rantai protein yang dihubungkan bersama oleh ikatan hidrogen. Protein dalam otot memiliki struktur ini menghasilkan serat yang fleksibel tetapi menunjukkan kekuatan dan ketahanan yang besar terhadap peregangan (stretch).

Struktur keseluruhan protein adalah struktur tersiernya. Jadi protein bisa berbentuk bulat atau memanjang dan sempit.

SIBEL HAIRDRESSING

contohnya kabel telepon sebagai struktur sekunder dan ketika beberapa bagian kabel kusut atau membentuk simpul dengan bagian lainnya, bentuk keseluruhan kabel tidak lagi berbentuk spiral yang bagus. Bentuk yang dihasilkan dengan semua simpul dan kusut adalah struktur tersier kabelnya. Ikatan hidrogen, ikatan ionik/garam, dan ikatan disulfide antara situs yang berbeda dari struktur sekunder mengakibatkan protein mengambil bentuk tertentu dalam ruang atau struktur tersier.

Beberapa protein akan memiliki satu bagian yang menunjukkan struktur alfa-heliks sementara bagian lain akan menunjukkan konfigurasi lembaran beta-lipit. Contohnya adalah hemoglobin.

Kehadiran bagian nonpolar dan polar dalam protein “memaksa” untuk mengambil struktur tersier tertentu. Misalnya, sebagian besar protein ditemukan di lingkungan berair. Ingatlah bahwa air bersifat polar. Kecenderungan side chain protein nonpolar adalah menjauhi air karena air bersifat polar. Pada saat yang sama, rantai samping polar dan ionik cenderung mengarah ke air. Hal ini menyebabkan protein menekuk atau melipat sedemikian rupa sehingga rantai samping nonpolar protein lebih banyak di bagian dalam sedangkan rantai polar menonjol keluar mendekati air.

Struktur & Komposisi Rambut

SIBEL HAIRDRESSING

Rambut di kulit kepala tumbuh dari Folikel rambut. Sel-sel khusus yang ditemukan di bagian bawah folikel berkembang biak untuk membentuk sel-sel baru. Sel-sel baru ini mendorong sel-sel mati ke atas, menyebabkan rambut “tumbuh” dan keluar dari kulit kepala sebagai batang rambut. Batang rambut terdiri dari tiga lapisan: Cuticle, Cortex dan Medulla.

Cuticle adalah lapisan terluar halus yang terdiri dari lapisan tunggal transparan seperti sisik dari sel-sel yang overlap. cement yang mengandung kaya lipid antar sel bertanggung jawab untuk menyatukan sel-sel tidak berwarna yang panjangnya 50-70 mikron, lebar 5-10 mikron. dan paling banyak 1 mikron tebal. 6 Lapisan ini berfungsi sebagai barier pelindung korteks dan medula.

Kemilau dan tekstur rambut tergantung pada kondisi sisik yang tumpang tindih di korteks. Rambut sehat terasa halus saat disentuh karena sisiknya halus, teratur, dan rata. Rambut terasa kasar karena sisik di kutikula telah terkikis, tergores, dan kini terputus-putus. Bahkan tekstur sehelai rambut pun bisa bervariasi. Lebih dekat ke akar, sisik halus karena belum terkikis, sedangkan lebih jauh dari akar, helai rambut mungkin terasa kasar karena sisik lebih usang

Kemilau rambut tergantung pada bagaimana kutikula memantulkan cahaya yang mengenainya. Lapisan sisik yang halus di kutikula memantulkan cahaya secara merata dan rambut tampak berkilau. Lapisan sisik yang aus memantulkan cahaya secara tidak merata sehingga membuat rambut tampak kusam.

Kusut juga disebabkan oleh sisik yang rusak di kutikula. Sisik yang terlepas tersangkut dengan sisik yang tergores di rantai di dekatnya, menciptakan simpul yang mengencang saat rambut disisir.

Kutikula merespons perubahan pH. Dalam lingkungan basa, lapisan kutikula membengkak saat sisik terbuka yang memungkinkan cairan menembus ke lapisan berikutnya. Kutikula menyusut dan mengeras dalam lingkungan asam.

Korteks adalah lapisan tengah tebal yang terdiri dari sel-sel seperti spindle yang diisi dengan protein keratin dan pigmen melanin. Ini adalah lapisan yang memberi rambut kekuatan, elastisitas, dan warna. Perubahan kimia terjadi di korteks. Sama seperti sel-sel di kutikula, sel-sel memanjang ini disatukan oleh semen antar sel yang mengandung banyak lipid.

Lapisan terdalam disebut medula atau kanal meduler. Bagian tengah batang rambut ini memiliki diameter antara 10-20 mikron. Terdiri dari sel-sel berbentuk kubus yang cepat hancur, meninggalkan kantong-kantong udara. Medula dapat menghilang di sepanjang bagian tertentu dari helai rambut dan bahkan mungkin tidak ada di seluruh helai. Rambut tebal atau kasar biasanya mengandung medula. Rambut halus sebagian besar tidak memiliki medula, contoh, natural blonde. Peran medula pada rambut manusia tidak sepenuhnya dipahami.

Rambut normal rata-rata adalah 50,65% karbon, 20,85% oksigen, 17,14% nitrogen, 6,36% hidrogen, dan 5,0% belerang.

Jenis keratin yang disebut keratin “keras” adalah protein di rambut yang memberikan integritas struktural. Keratin adalah protein berserat dan tidak larut. Polimer protein ini mengandung 18 asam amino, yang sebagian besar adalah cystein. Asam amino yang ada di rambut termasuk ysteine, serine, glutamic acid, aspartic acid, alanine, proline, isoleucine, tyrosine, phenyalanine, threonine, glycine, valine, histidine, phenylalanine, methionine, leucine, threonine, and arginine.

Keratin bertanggung jawab untuk memberi kekuatan pada rambut. Ini diatur menjadi protofibril, yang masing-masing terdiri dari 4 rantai spiral keratin yang dipilin bersama. Rantai spiral ini dihubungkan silang oleh hidrogen, ionik/garam, dan ikatan disulfide seperti sisi-sisi tangga yang disatukan oleh anak tangga. Dimana beberapa ikatan ini ditemukan menentukan apakah rambut lurus atau keriting. Mengubah bentuk rambut (misalnya keriting menjadi lurus dan sebaliknya) melibatkan manipulasi ikatan ini.

Bagaimana masing-masing ikatan ini terbentuk? Salah satu ujung rantai keratin mengandung amino group atau –NH 2 sedangkan ujung lainnya memiliki gugus karboksil, —COOH. Di rambut, kelompok-kelompok ini telah terionisasi. carboxyl group menjadi ion negatif karena kehilangan H + sedangkan gugus amino sekarang menjadi ion positif karena memperoleh H +. Daya tarik antara dua ion bermuatan berlawanan dari rantai tetangga menciptakan ikatan ionik atau garam yang membantu menyatukan untaian protein.

Hydrogen bond juga dapat terbentuk di antara rantai keratin. Hydrogen bond adalah gaya antarmolekul yang terbentuk antara H bermuatan positif dari satu molekul yang terikat secara kovalen dengan atom kecil tetapi cukup elektronegatif seperti F, O, atau N dan atom bermuatan negatif seperti F, O atau B dari molekul lain yang terikat secara kovalen pada H. Meskipun ikatan hidrogen lemah, keratin memiliki banyak tempat di mana ikatan hidrogen terbentuk tidak hanya di dalam tetapi juga di antara molekul. Hal ini membuat ikatan hidrogen menjadi kekuatan ikatan silang yang signifikan.

Tetapi hydrogen bond dapat diputuskan oleh air. Air sendiri membentuk hydrogen bond dengan situs-situs dalam rantai protein yang dulunya dihubungkan oleh hydrogen bond. Hal ini memungkinkan molekul air untuk menyisipkan diri di antara rantai protein. Rambut, yang beratnya sudah 30% air, menyerap lebih banyak air, menyebabkan batang rambut membengkak dan membuka kutikula.

Bond yang terkuat didalam adalah disulfide bond. Ini adalah ikatan kovalen yang terbentuk antara dua cystine yang ditemukan di berbagai bagian rantai keratin yang bengkok.

Cystein adalah amino acid yang memiliki bagian –SH yang menonjol dari tulang punggung protein. Ketika dua cystein dari rantai protein sebelahnya bereaksi, hidrogen dari SH masing-masing cystein hilang. Sekarang tanpa hidrogen mereka, dua atom belerang membentuk ikatan kovalen satu sama lain. Ikatan ini disebut disulfide bond atau disulfide linkage. Asam amino yang paling banyak dalam keratin adalah cystein; dengan demikian, disulfide bond memainkan peran utama dalam memberikan kekuatan pada rambut.

Di antara ketiga bond tersebut, hydrogen bond adalah yang paling mudah untuk diputuskan, contoh dengan air. Ini menjelaskan mengapa rambut keriting menjadi lurus sementara saat basah. Tapi begitu mengering, hydrogen bond baru terbentuk di antara untaian keratin yang berdekatan dan rambut menjadi keriting lagi.

Larutan asam atau basa dapat memutuskan ionic bond karenanya, produk rambut yang terlalu asam atau basa dapat membuat rambut lebih lemah dan rapuh.

Karena disulfide bond jauh lebih kuat, reaksi redoks diperlukan untuk memutuskannya. Ikatan inilah yang harus diputus saat rambut dikeriting atau direlaksasi.

Pada rambut lurus, atom yang ditemukan di tempat yang kurang lebih sama pada rantai keratin yang berdekatan membentuk ikatan yang menyatukan rantai. Ini menghasilkan rambut lurus.

Pada rambut bergelombang atau keriting, sebagian besar ikatan terbentuk antara atom yang terletak di sepanjang lokasi berbeda dari rantai terdekat. Hal ini menyebabkan keratin banyak melipat dan menekuk, menghasilkan rambut keriting.

Dua jenis pigmen melanin di cortex bertanggung jawab atas warna rambut alami. Warna coklat sampai hitam disebabkan oleh pigmen eumelanin. Warna merah dan kekuningan disebabkan oleh phaeomelanin. Seberapa terang atau gelap warna rambut tergantung pada kepadatan distribusi butiran melanin. Ketika sel-sel kulit menjadi tua dan berhenti memproduksi eumelanin atau pheomelanin, rambut seseorang berubah menjadi uban.

Rambut menghasilkan kondisioner alaminya sendiri dalam bentuk sebum, bahan seperti minyak. Sebum diproduksi oleh kelenjar sebaceous yang ditemukan di sebelah hair folicle. Ini melapisi batang rambut, berfungsi sebagai penghalang pelindung untuk kutikula. Ini juga memerangkap kelembapan yang membuat rambut lembut dan halus. Permukaan halus dan rata yang tercipta pada kutikula membuat rambut berkilau. Akhirnya, wax coating mencegah bakteri tumbuh di batang rambut. Tapi sebum bisa menjebak kotoran, Sebum dan kotoran yang menumpuk membuat rambut tidak hanya tidak higienis tetapi juga kusam.

Air saja tidak efektif dalam menghilangkan kotoran dari rambut. Air dan sebum tidak bercampur karena air bersifat polar sedangkan sebum bersifat nonpolar. Oleh karena itu, pada saat mencuci rambut, harus menggunakan Shampo.

Shampo mengandung detergent. Molekul detergent memiliki komponen polar dan nonpolar. Sebum dan kotoran menempel pada ujung nonpolar detergent. Air digunakan untuk membilas karena air menarik ujung kutub detergent. Saat air mengeluarkan ujung kutub detergent, sebum dan kotoran yang terlarut di sisi nonpolar deterjen akan terangkat, sehingga rambut menjadi bersih.

Shampo lebih baik daripada sabun dalam mencuci rambut. Sabun adalah bahan dasar yang akan menyebabkan sisik di kutikula membengkak dan terbuka. Sampo memiliki pH lebih rendah yang membuat sel-sel kutikula menjadi rata.

Sebagian besar sampo memiliki kondisioner bawaan. Kondisioner, apakah itu bagian dari formulasi sampo atau terpisah, melapisi batang rambut dengan wax. Sama seperti sebum, kondisioner berfungsi sebagai lapisan pelindung, menghaluskan tepi kasar sisik kutikula dan menahan kelembapan, mencegah rambut kusut dan menjadi kering dan kasar.

Tapi ada juga bahaya menggunakan kondisioner terlalu banyak. Residu dari pengkondisian berlebih menumpuk dan akan meberatkan rambut, membuatnya lepek.

SCIENCE BEHIND PERMANENT HAIR WAVES

Mengubah rambut lurus menjadi keriting adalah masalah memutuskan ikatan silang dalam keratin. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan solution gelombang permanen. Sebuah solution gelombang permanen biasanya mengandung 7% ammonium thioglycolatet, 3% amonium hydroxide dan air.

Rambut terlebih dahulu dibasahi agar air dapat memutuskan hydrogen bond antar rantai keratin. Ketika larutan gelombang permanen di aplikasikan, alkali dalam larutan, amonium hydroxide, memutus jembatan ionik/garam. –OH dari amonium hidroksida bereaksi dengan amino group bermuatan positif (-NH 3 +) . Amino group kemudian kehilangan muatan positifnya. Daya tariknya terhadap ion karboksil bermuatan negatif di sekitarnya menghilang dan ikatan ionik antara gugus amino dan karboksil yang terionisasi runtuh.

Satu-satunya ikatan yang tersisa dalam ikatan silang adalah ikatan disulfida yang sangat kuat. Basa dalam larutan gelombang permanen bahkan tidak cukup kuat untuk memutuskan ikatan disulfida. Reaksi redoks berhasil.

ammonium thioglycolate berfungsi sebagai zat pereduksi. Ia menambahkan hidrogen ke atom belerang yang membentuk disulfide bond. Ini adalah bagian reduksi dari reaksi. Ini memutuskan ikatan antara dua atom S.

Dengan tiga ikatan yang membentuk ikatan silang putus, rambut sekarang dapat dibentuk ulang. Bagian rambut digulung dengan hati-hati di sekitar rol. Rambut mudah mengambil bentuk pengeriting karena ikatan silang telah putus.

Pada titik ini, oksidasi, setengah reaksi lainnya, siap dilakukan. Setelah rambut dibilas dengan air untuk menghilangkan kelebihan ammonium thioglycolate, hydrogen peroxide, yang oleh penata rambut disebut neutralizing agent tetapi sebenarnya oxidizing agent yang dipakaikan. Oxygend dari hydrogen peroxide menghilangkan atom hidrogen yang ditambahkan ke atom sulfur dari residu sistein, membentuk air. Atom belerang sekarang bebas dari hidrogen, terhubung satu sama lain, untuk membentuk disulfide bond baru. disulfide bond baru ini mengunci rantai keratin pada posisi “keriting” yang baru, Solusi gelombang permanen memiliki pH mulai dari 8 hingga 9,5. PH yang tinggi membuka kutikula, memungkinkan bahan kimia masuk dan bereaksi dengan keratin lebih cepat. Basa pada larutan gelombang permanen dapat diganti dengan asam tetapi tidak membuka kutikula sehingga prosesnya lebih lama.

SCIENCE BEHIND PERMANENT HAIR STRAIGHTENING

Hair straightening bisa dilakukan dengan menggunakan panas atau bahan kimia. Panas dari alat catok (dengan kisaran suhu antara 170 derajat C – 230 derajat C) memutuskan beberapa hydrogent bond yang membentuk ikatan silang dalam keratin. dibantu dengan menyisir rambut kemudian meregangkan ikatan protein dan ikatan hydrogen bond terbentuk di posisi baru pada rambut yang sekarang lebih lurus. Namun, ini adalah bentuk sementara. Air dapat dengan mudah memutuskan hydrogent bond ini dan untaian protein kembali ke bentuk lamanya.

Hair straightening dengan menggunakan kimia adalah cara yang lebih permanen untuk meluruskan rambut. Prinsipnya sama dengan mendapatkan gelombang permanen. Tiga ikatan yang membentuk ikatan silang perlu diputus agar rambut dapat dibentuk kembali.

Sama seperti larutan gelombang permanen, salah satu bahan kimia aktifnya adalah ammonium thioglycolate yang, seperti dijelaskan tadi, memutuskan disulfide bond dalam reaksi reduksi. alat catok kemudian digunakan untuk membentuk kembali untaian keratin menjadi bentuk yang lebih lurus setelah itu oxidizing agent seperti hydrogen peroxide atau sodium bromate membentuk disulfide bond baru di tempat baru yang akan menjaga rambut menjadi lurus.

SCIENCE BEHIND PERMANENT HAIR COLORING

Nana Boediman

Zat pewarna rambut mengandung hydrogen peroxide, amonia, prekursor pewarna dan surfaktan. Hydrogen peroxide dan amonia bereaksi membentuk ion perhidroksil dan radikal H2O yang menaikkan pH larutan antara 10-11. PH yang sangat tinggi mengangkat dan membuka sisik cuticle saat serat rambut membengkak. cuticle perlu dibuka karena molekul yang membentuk prekursor pewarna terlalu besar untuk melewati kutikula. Setelah kutikula terbuka, prekursor pewarna dapat masuk dan mencapai korteks.

Ion perhidroksil memiliki dua fungsi. Ini mengoksidasi prekursor pewarna yang memungkinkan mereka untuk menyatu bersama untuk membentuk warna yang diinginkan. Pada saat yang sama, ia bereaksi dengan melanin, memutihkannya dalam proses. Surfaktan menjaga hydrogen peroxide dan amonia larut dalam larutan dan membuat bahan kimia menempel pada rambut saat perawatan sedang dilakukan.

Langkah terakhir melibatkan penggunaan sampo atau krim bilas yang sesuai untuk menutup sisik kutikula, mempertahankan warna baru di dalam cortex. Ini memungkinkan rambut untuk mempertahankan warnanya untuk waktu yang lama. Warnanya tidak hilang dengan Shampo.

Meskipun istilah yang digunakan adalah pewarnaan rambut permanen, warnanya tidak permanen. Rambut baru yang tumbuh dari akarnya akan memiliki warna aslinya.

Pada tahun 2008, ada sebuah perusahaan meluncurkan line baru pewarna rambut permanen yang menggunakan amonium karbonat, hydrogen peroxide, dan aamino acid sodium glycinate. Reaksi menghasilkan satu set spesies reaktif baru: ion peroksimonokarbonat (HCO 4 -) dan radikal karbonat (CO 3 2 -). Ion peroxymonocarbonate memungkinkan pemutihan dan pewarnaan terjadi pada pH 9, menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada rambut. Kerusakan lebih lanjut dikurangi dengan penambahan natrium glisinat yang menghilangkan radikal karbonat saat terbentuk. 1 2

Pewarnaan rambut semi permanen melibatkan penggunaan pewarna dan bukan prekursor pewarna sehingga tidak ada oksidasi yang terlibat. Molekul pigmen pewarna cukup kecil untuk menembus kutikula dan menetap di sekitar korteks tetapi mereka tidak bereaksi dengan melanin. Warnanya berangsur-angsur memudar dan mungkin hilang setelah 5-10 keramas.

Pewarnaan rambut temporary juga menggunakan pewarna. Karena molekul pewarna besar, mereka tidak bisa melewati kutikula. Sebaliknya mereka hanya melapisi kutikula dan warnanya hilang setelah 2-3 keramas.

Temporary Hair Color

Nana Boediman

Pewarna rambut sementara atau semi permanen dapat menyimpan pewarna asam ke bagian luar batang rambut atau mungkin terdiri dari molekul pigmen kecil yang dapat menyelinap ke dalam batang rambut, menggunakan sedikit peroksida atau tidak sama sekali. Dalam beberapa kasus, kumpulan beberapa molekul pewarna memasuki rambut untuk membentuk kompleks yang lebih besar di dalam batang rambut. Keramas pada akhirnya akan menghilangkan warna rambut sementara. Produk-produk ini tidak mengandung amonia, yang berarti batang rambut tidak terbuka selama pemrosesan dan warna alami rambut dipertahankan setelah produk dicuci.

Hair Lightening

Pemutih digunakan untuk mencerahkan rambut orang. Pemutih bereaksi dengan melanin di rambut, menghilangkan warna melalui reaksi kimia yang tidak dapat diubah. Pemutih mengoksidasi molekul melanin. Melanin masih ada, tetapi molekul teroksidasi tidak berwarna. Namun, rambut yang diputihkan cenderung memiliki warna kuning pucat. Warna kuning adalah warna alami dari keratin, protein struktural pada rambut. Juga, pemutih bereaksi lebih mudah dengan pigmen eumelanin gelap dibandingkan dengan phaeomelanin, sehingga beberapa warna sisa emas atau merah mungkin tetap ada setelah keringanan. Hidrogen peroksida adalah salah satu agen pencerah yang paling umum. Peroksida digunakan dalam larutan alkali, yang membuka batang rambut untuk memungkinkan peroksida bereaksi dengan melanin.

Permanent Hair Color

Lapisan luar batang rambut, kutikulanya, harus dibuka sebelum warna permanen dapat disimpan ke dalam rambut. Setelah kutikula terbuka, pewarna bereaksi dengan bagian dalam rambut, korteks, untuk menyimpan atau menghilangkan warna. Sebagian besar produk pewarnaan rambut permanen menggunakan proses dua langkah (biasanya terjadi secara bersamaan) yang pertama-tama menghilangkan warna asli rambut dan kemudian menyimpan warna baru. Ini pada dasarnya proses yang sama seperti pencerah kecuali pewarna kemudian diikat ke batang rambut. Amonia adalah bahan kimia alkali yang membuka kutikula dan memungkinkan warna rambut menembus korteks rambut. Ini juga bertindak sebagai katalis ketika warna rambut permanen menyatu dengan peroksida. Peroksida digunakan sebagai pengembang atau agen pengoksidasi. Pengembang menghapus warna yang sudah ada sebelumnya. Peroksida memecah ikatan kimia di rambut, melepaskan belerang, yang menyebabkan bau khas produk pewarna rambut. Saat melanin dihilangkan warnanya, warna permanen baru terikat pada korteks rambut.

SAME COLOR, DIFFERENT RESULT ON EACH PERSON. WHY?

Bahan pertama, zat antara pewarna, adalah amine- p-phenylenediamine. Ketika Amine ini disatukan dengan hydrogen Peroxide dan teroksidasi menjadi quinone, kemudian quinone ini berinteraksi dengan coupler. Produk reaksi quinone dan coupler ini juga dioksidasi oleh hydrogen peroxide dan semua ini menghasilkan pewarna akhir.

Kombinasi hydrogen peroxide dan komponen pewarna ini—pewarna antara dan coupler—memiliki efek dua kali lipat yang disebutkan di atas. Mereka melucuti pigmen melanin untuk mencerahkan rambut secara keseluruhan dan kemudian mengikatnya untuk mengubah penampilan luar rambut. Inilah sebabnya mengapa tidak ada rambut dua orang yang akan terlihat persis sama saat menggunakan pewarna yang sama. Ini adalah hasil dari berapa banyak warna yang diambil dari melanin dan berapa banyak pewarna yang terikat

TIPS NANA BOEDIMAN Ketika Melakukan Perawatan Rambut Konsumen

Nana Boediman

Nana Boediman Creative Director SIBEL HAIRDRESSING yang mendapatkan Hair Skill di Singapore dalam kesempatan zoom meeting bersama rekan – rekan media memberikan pandangannya terkait hal bagaimana para pengelola salon kecantikan melakukan sebuah tindakan pelayanan ke pada konsumen yang akan melakukan perawatan rambut, menurutnya Ketika seorang client datang ke salon, harus dilakukan analisa terlebih dahulu, karena Struktur rambut normal yang sehat itu sendiri sudah memiliki banyak komponen dan jenis yang berbeda-beda. Apalagi jika datang dalam keadaan rusak, harus diperhatikan juga tingkat kerusakannya. Sedangakan untuk dapat mengubah warna / mewarnai, mengubah bentuk / reshaping , serta memberikan terapi / treatment pada seorang client, maka seorang hairdresser harus mengerti basic science didalam struktur rambut. Konsultasi harus diberikan di awal sebelum rambut dikerjakan, agar client mengetahui permasalahan dan target yang diinginkan apakah mampu dicapai atau tidak.

Ketika kita berbicara tentang Hair Repair, pengerjaannya harus berdasarkan sumber masalah yang dihadapi konsumen tersebut bukan berdasarkan trend yang sedang berlangsung di dalam Industri salon.

“  Ga Mungkin sakitnya batuk dikasihnya obat rematik karena sedang trend. Inikan kurang tepat” jelasnya

Menurut Nana Boedimaan complexity rambut dan permasalahan rambut berkembang seiring zaman, masalah yang dihadapi hairdresser di 10 tahun yang lalu mungkin akan ada perkembangan yang berbeda di zaman saat ini. Kepercayaan menggunakan hanya satu brand produk rambut sudah tidak dapat mendukung pekerjaan di dalam salon. Kedepannya salon salon di Indonesia akan mulai mengikuti salon di luar negeri yaitu system Multi Brand Hair Salon yaitu, salon yang memiliki lebih dari 1 jenis brand produk rambut untuk mendukung problem based solutions di dalam salon.

Ketika zaman terus berkembang, maka mindset, skill dan attitude seorang hairdresser juga harus ikut berkembang. Biasakan pada konsultasi jika bisa bilang bisa, jika tidak bisa jangan di kerjakan.

“Seorang client harus masuk ke dalam salon dalam keadaan rambut yang baik / bermasalah, dan keluar dari salon dengan rambut yang lebih baik. Bukan sebaliknya” tutup Nana Boedimana

SIBEL HAIRDRESSING PIK

Rukan Crown Golf Blok B No.38
Jl. Marina Raya RT.6 / RW.2
Kamal Muara
Penjaringan
Jakarta Utara
14470

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here