Perseteruan Hotman Paris dan Otto Hasibuan kian memanas, akhirnya Hotman dengan tegas mengatakan keluar dari PERADI. Dan bertempat di kantor Dewan Pengacara Nasional Indonesia di Jakarta, Hotman Paris mengungkap 4 alasan dirinya keluar dari PERADI Otto Hasibuan.

“Kenapa saya keluar dari Peradi Otto? Alasan pertama adalah sejak dari awal saya tidak setuju Otto menjabat lagi untuk yang ketiga kalinya karena di anggaran dasar yang disahkan oleh munas hanya boleh dua kali, namun ternyata dia menghalalkan segala cara,” kata Hotman di kantor Dewan Pengacara Nasional (DPN) Indonesia, Jakarta Selatan, Selasa (19/4/2022).

“Dia bisa merubah anggaran dasar bukan dengan munas, tapi dengan rapat pleno dan di dalam anggaran dasar yang baru itu disebutkan seolah olah boleh lebih dari dua kali asalkan tidak berturut-turut,” sambungnya.

“Alasan kedua terkait dengan alasan bisnis. Dulu waktu masih sebelum dibentuk DPN Faisal ini adalah yang menangani PKPA dan saya selalu diundang sebagai pengajar karena ada nama saya, seluruh Indonesia mendaftar dan selalu terpilih sebagai dosen terbaik. Berulang-ulang Otto telepon dia (Faisal) ‘jangan pakai Hotman’,” ujar Hotman.

“Akhirnya PKPA yang dia laksanakan diputus itukan menghasilkan duit yang sangat besar. Kamu tahu siapa yang menggantinya sekarang di Peradi Otto? Mantunya dia. Ya tentu itu akan menghasilkan duit yang sangat besar. Saya tidak setuju sikap seperti itu,” tambahnya.

Hotman pun mempertanyakan legalitas Otto saat menjabat kembali menjadi ketua adalah alasan ketiganya.

“Yang ketiga saya sudah berkali kali tanya. Setahu saya berdasarkan peraturan Menkumham apabila suatu perkumpulan mengubah anggaran dasar, membuat pengurus baru harus dilaporkan ke Kemenkumham dan harus mendapatkan SK pengesahan dan harus diumumkan dalam berita dalam negara. Dalam dua hari ini saya tantang tidak pernah,” tutur Hotman.

Alasan terakhir adalah Hotman merasa Otto telah mendeskriditkan dirinya.

“Alasan keempat dalam dua bulan terakhir dia memberikan ceramah ceramah yang mendiskreditkan saya tidak disebutkan langsung, tapi dia mengatakan ‘para pengacara mencari harta’ intinya jangan seperti itu loh yang gayanya begini kan cuma saya,” imbuh Hotman.

“Bahkan dalam pelantikan dewan kehormatan Peradi dia mengatakan ‘agar Dewan Kehormatan Peradi memeriksa pengacara yang pamer harta’. Artinya apa? Dewan Kehormatan Peradi kan hanya kaitan dengan kode etik. seolah olah saya melanggar kode etik,” sambungnya.

Menurut Hotman, kode etik advokat hanya berlaku pada saat pengacara melakukan pekerjaannya sebagai pengacara. Hotman menegaskan kegiatannya bersama para wanita tidak ada hubungannya dengan kode etik advokat. (NVL)